Data Persistent pada Docker Container

Docker Logo

Seperti yang kita ketahui bahwa docker container bersifat sementara. Jadi ketika container dihapus, maka semua data atau perubahan yang telah terjadi akan ikut terhapus. Misalkan kita menjalankan container mysql dan kita memasukkan banyak data di dalamnya. Maka ketika container tersebut dihapus, maka data-data tersebut akan ikut hilang kecuali kita melakukan konfigurasi volume pada container tersebut.

Jika kita sudah melakukan konfigurasi volume pada docker, maka ketika kita membuat container dan kita ingin membawa perubahan ke dalam container yang lain atau kita nantinya akan membuat container baru, maka kita masih dapat membawa data-data dan perubahan lama. Mungkin kita juga mengenal docker commit, dimana perubahan konfigurasi pada container akan tetap disimpan dalam image baru. Tetapi untuk data-data pada path tertentu atau data pokok misalkan pada container mysql tidak akan tersimpan. Database pada mysql tidak akan tersimpan. Database mysql tersimpan pada /var/lib/mysql. Dan path tersebut akan selalu diperbarui ketika kita membuat container baru dari image yang baru ataupun image hasil commit.

Beda cerita jika kita melakukan perubahan pada sistem linux di dalam container. Misalkan pada container mysql, kita menambahkan user pada sistem linux nya ($ adduser userbaru) maka user tersebut akan tetap ada ketika kita melakukan commit pada container tersebut.

Pada artikel ini akan sedikit memberikan gambaran bagaimana data dapat tersimpan di dalam container.

Membuat Volume pada Container

Untuk membuat volume baru pada container dapat menggunakan perintah:

$ docker volume create nama-volume

Untuk melihat volume-volume yang telah dibuat pada container:

$ docker volume ls

Volume-volume yang dibuat akan tersimpan pada /var/lib/docker/volumes/ pada host atau server. Jika kita ingin memindahkan atau menyalin data pada volume tertentu, silahkan merujuk pada path tersebut dan cari direktori denga nama volume yang dimaksud. Maka kita dapat memindahkan data keluar dari sebuah container.

Data Persistent pada MySQL

MySQL akan menyimpan database nya pada /var/lib/mysql/. Jadi kita hanya perlu membuat volume baru dan melakukan mounting ke path tersebut.

$ docker volume create data-mysql

Kemudian buat container dari image mysql dengan menambahkan opsi –volume atau -v.

$ docker run -itd --name database1 -v data-mysql:/var/lib/mysql -e MYSQL_ROOT_PASSWORD=12345 -p 3306:3306 mysql 

Jadi setiap perubahan data pada mysql akan tetap tersimpan. Jika kita membuat container baru dengan tetap menggunakan volume data1, maka container baru pun akan tetap memiliki data dari container lama.

Data Persistent pada WordPress

Kurang lebih caranya sama dengan cara di atas. Hanya saja path data yang digunakan pada wordpress berbeda dengan mysql, yaitu /var/www/html/.

$ docker volume create data-wp
$ docker run -itd --name wordpress -v data-wp:/var/www/html -p 80:80 wordpress

Data-data perubahan seperti tema, plugins dan lain-lain akan tetap tersimpan ketika nanti dibuat container baru. Untuk artikel akan tetap tersimpan pada database yaitu pada container terpisah untuk database. Untuk database sendiri sudah diberikan gambaran seperti penjelasan di atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.